Kenali 4 Jenis Benjolan di Vagina Serta Penyebabnya

Saukprairiehd – Benjolan di vagina sering dijumpai terutama selama masa subur atau saat perempuan bertambah usia. Jika pernah menemukan benjolan di vagina dengan warna seperti kulit, Anda tidak sendirian.

Ketika orang merujuk pada vagina, mereka sering merujuk pada organ internal, vagina, dan genitalia eksternal yang dikenal sebagai vulva.

Vagina adalah tabung berotot yang mengarah ke serviks Anda, yang merupakan pembukaan rahim Anda.

Lapisan atas jaringan di vagina Anda adalah selaput lendir, mirip dengan jaringan di mulut atau hidung Anda.

Benjolan di Vagina

Kenali 4 Jenis Benjolan di Vagina Serta Penyebabnya

Benjolan dan tonjolan pada permukaan vagina Anda disebut rugae, yang seperti lipatan atau lipatan jaringan ekstra saat vagina Anda rileks.

Saat berhubungan seks atau melahirkan, rugae memungkinkan vagina Anda mengembang.

Benjolan pada vagina Anda bisa normal, atau bisa juga merupakan tanda kondisi yang memerlukan perhatian medis.

Penyebab Benjolan di Vagina

Berikut ini adalah 4 kemungkinan penyebab perubahan pada kulit vagina Anda seperti dilansir dari laman Healthline.

1. Kista vagina

Ada beberapa jenis kista vagina. Kista vagina adalah benjolan kuat di dinding vagina. Mereka biasanya seukuran kacang polong atau lebih kecil.

Kista inklusi vagina adalah jenis kista vagina yang paling umum. Kadang-kadang terbentuk setelah melahirkan atau cedera pada vagina.

Kista vagina biasanya tidak menyakitkan. Mereka jarang memprihatinkan kecuali mereka menghasilkan ketidaknyamanan saat berhubungan seks. Kadang-kadang, kista vagina perlu dikeringkan atau diangkat dengan operasi.

2. Genital herpes

Genital herpes adalah infeksi yang disebabkan oleh virus herpes simpleks. Herpes ditularkan melalui hubungan seks vaginal, oral, atau anal.

Diperkirakan satu dari lima orang Amerika memiliki herpes genital. Seringkali, gejalanya sangat ringan sehingga mereka yang herpes tidak menyadari bahwa mereka memiliki kondisi tersebut.

Wabah pertama herpes dapat memiliki gejala-gejala seperti flu, termasuk:

  • Demam
  • Kelenjar bengkak
  • Luka besar
  • Nyeri pada alat kelamin, bagian bawah, dan kaki

Kemudian, gejala herpes genital berlanjut meliputi:

  • Kesemutan atau gatal
  • Beberapa benjolan merah yang berubah menjadi jerawat atau lepuh yang menyakitkan lekukan kecil, atau borok

Tidak ada obat untuk herpes genital, tetapi keparahan dan lamanya gejala dapat dikendalikan oleh obat antivirus.

Anda tidak boleh berhubungan seks jika Anda memiliki luka herpes yang terlihat. Menggunakan kondom saat berhubungan seks secara signifikan akan mengurangi peluang Anda terkena herpes.

3. Genital warts

Genital warts disebabkan oleh infeksi human papillomavirus (HPV). Mereka menyebar melalui hubungan seks vaginal dan anal. Lebih jarang, mereka menyebar melalui seks oral.

Banyak orang memiliki kutil kelamin dan tidak mengetahuinya. Berikut gelaja penyakit tersebut:

  • Benjolan kecil berwarna kulit
  • Bidang-bidang kasar dari kutil-kutil yang berdekatan, kadang-kadang digambarkan menyerupai kembang kol
  • Gatal atau terbakar

Genital warts dapat tumbuh pada anus atau vagina Anda. Tidak ada cara untuk menyembuhkan kutil kelamin, tetapi dapat dihilangkan oleh dokter atau dengan menggunakan krim resep, laser, atau operasi. Beberapa jenis HPV dapat meningkatkan risiko kanker serviks.

4. Kanker

Kanker vagina memiliki gejala kondisi prekanker dan kanker di antaranya:

  • Luka terbuka atau terangkat
  • Warna kulit yang lebih terang atau lebih gelap dari kulit di sekitarnya
  • Bercak kulit yang menebal
  • Gatal, terbakar, atau sakit
  • Luka yang tidak sembuh dalam beberapa minggu
  • Perdarahan yang tidak biasa

Anda juga berisiko lebih besar jika Anda terinfeksi virus HPV. Kanker vagina didiagnosis dengan mengambil jaringan dari lesi yang mencurigakan dan memeriksanya di bawah mikroskop.

By Equen